Tuesday, August 26, 2008

Jom kita intai sejarah: "Tribulasi Assyahid Hassan Al Banna dan Ikhwanul Muslimin".

video

Ikhwanul Muslimin?.. Ana yakin ramai sahabat2 yg menatap blog ana ini mengerti dan tahu ttg sejarah kewujudannya. Disini ana hanya ingin ungkap tribulasi yg dilalui oleh Jemaah yg kita kagumi ini pd suatu ketika dahulu, yg amat memeritkan. Sama2 kita rasai roh perjuangan Assyahid Hassan Al Banna..

Kita semua tahu, perjuangan Ikhwanul Muslimin berjaya merubah sikap dan pegangan masyarakat. Manusia2 yg menerima seruan yg dibawa, dibersihkan aqidah mereka dan disatukan bagi mendokong perjuangan Islam yg suci.

Pemimpin2 sekular Mesir begitu benci dengan kejayaan perjuangan yg di bawa oleh Assyahid Imam Hassan Al Banna. Berbagai perancangan dibuat bagi menumpaskannya.

Dalam tahun 1948, Ikhwanul Muslimin telah diharamkan. Beribu2 orang ahlinya ditangkap dan dipenjara. Harta benda mereka dirampas. Pemimpinnya..Imam Asyahid Hassan Al Banna, ditembak mati ketika berjalan keluar dari Markaz Jami'ah As Syubbanil Muslimin.

Tidak setakat itu, angkatan bersenjata Mesir kemudiannya mengepung rumah Assyahid. Tidak ada sesiapa pun yg dibenarkan pergi kesitu. Ayah Assyahid, seorang tua yg telah lanjut usianya, melebihi 90 tahun menerima berita itu dari seorang panglima angkatan bersenjata Mesir. Dia terus berjaga malam dan menunggu kedatangan fajar utk menunaikan suruhan Allah. Sambil berkata " Maha Suci Engkau dan KeadilanMu wahai Tuhanku.. mereka telah membunuh anakku".

Sejurus kemudian, selepas ketukan yg bertubi2, mereka membuka pintu dan menghulurkan jenazah Assyahid. Si ayah menangis, namun dengan bongkak askar2 yg menghantar jenazah itu berkata " Tidak ada tangisan dan tidak ada laungan, tidak ada tunjuk perasaan ataupun perkabungan, tidak ada solat jenazah kecuali engkau seorang sahaja!".

Kekejaman angkatan bersenjata Mesir ketara apabila mereka tidak membenarkan orang lain membawa keranda Assyahid ke perkuburan. Jadi, keranda Assyahid Hassan Al Banna dipikul oleh isteri dan anak2 perempuannya. Masjid tempat solat jenazah diadakan kepungan. Hanya ayahnya sahaja yg dibenarkan bersolat.

Kezaliman mereka tidak terkira. Sesiapa pun tidak dibenarkan menghadiahkan bacaan2 ayat2 Al-Quran kpd Assyahid. Seorang lelaki yg membaca Al-Fatihah apabila melihat keranda Assyahid diusung ke perkuburan didera dengan hebat..

Namun, beruntunglah Assyahid Imam Hassan Al Banna. Kerana, bukankah sebaik2 kematian itu adalah MATI SYAHID?, Allaahuakbar!!.

*Bila ana menatapi episod perjuangan Assyahid dan Jemaah Ikhwanul muslimin, seakan terasa Malaysia pun pernah mengukir sejarah berdarah, dengan Memali menjadi pentasnya.. polis memainkan peranan yg amat jahat dan terkutuk sekali dlm episod berdarah itu, tok dalangnya adalah pemimpin2 umno yg ber-ideologi sekular nasionalis. Sedih, sayu dan pilu..seakan sama sejarahnya. :-(

No comments: